Monday, November 2, 2009

Manusia Dan permasalahan Kehidupan

12:55 PM

Phobia

Phobia : Apa yang Anda Takutkan?



Apakah Phobia Itu?


fobi didefinisikan sebagai takut
yang tak henti-hentinya pada situasi, kegiatan, atau hal yang menyebabkan seseorang untuk ingin menghindarinya. Phobias secara besar tidak dilaporkan dengan semestinya, mungkin karena banyak penderita fobi menemukan cara untuk menghindari situasi yang mereka takutkan. Oleh karena itu, statistik yang memperkirakan jumlah orang yang menderita phobias sangat bervariasi, tetapi minimal, phobia menimpa lebih dari 6 juta orang di Amerika Serikat. Fakta lainnya tentang phobia ini termasuk penyakit yang diperkirakan telah mempengaruhi hingga 28 dari setiap 100 orang, dan di semua negara-negara barat, phobia menyerang 7% -13% dari populasi. Wanita cenderung dua kali kemungkinan menderita phobia dibandingkan dengan laki-laki.





Jenis Phobia Apa Yang Berbeda?

Memiliki ketakutan tentang sesuatu sangat berbeda
dengan kekhawatiran sehari-hari atau stres. Ada beberapa jenis phobia, termasuk sosial, situasi, hewan, dan phobia tertentu (takut objek atau item tertentu). Sementara daftar phobia hampir tak berakhir, kita akan melihat beberapa hal phobia yang umum pada gambar berikutnya.




Phobia Sosial

Juga dikenal sebagai social anxiety disorder,
phobia sosial adalah takut malu berlebihan didalam situasi sosial yang sangat membosankan dan dapat memiliki efek melemahkan pada hubungan pribadi dan profesional. Contohnya termasuk ketakutan berbicara ditempat umum, bertemu orang baru, dan situasi sosial lainnya.




Agoraphobia

Agoraphobia adalah takut
berada diluar atau sedang dalam situasi dimana salah satu seperti tidak dapat meloloskan diri atau yang mana pelarian ini akan mengalami kesulitan atau memalukan. Meskipun agoraphobia, seperti kekacauan mental lainnya, yang disebabkan oleh beberapa faktor, tetapi juga cenderung untuk berlaku didalam keluarga dan bagi beberapa orang, mungkin ada faktor genetik yang jelas yang berkontribusi dalam pengembangannya.




Claustrophobia

Claustrophobia adalah abnormal dan tetap takut
pada ruangan tertutup, telah ditutup atau sedang ditutup, seperti di Elevators, terowongan, atau tempat kurung lainnya. Takut yang berlebihan dan cukup umum.




Zoophobia

Zoophobia adalah istilah yang mencakup ketakutan
terhadap jenis binatang tertentu seperti laba-laba (arachnophobia), ular (ophidiophobia), burung (ornithophobia), lebah (apiphobia), dll Ini merupakan phobia zooful.




Acrophobia

Acrophobia merupakan abnormal
yang berlebihan dan takut akan ketinggian. Penderita mengalami kegelisahan parah walaupun biasanya mereka menyadarinya, sebagai suatu peraturan, ketinggian tidak mengajukan ancaman nyata kepada mereka.


____________________________________________________________________________________________




Aerophobia

Suatu abnormal dan tetap takut terbang disebut aerophobia. Fobi ini umumnya berkembang setelah seseorang menjadi saksi sebuah kecelakaan pesawat atau kehilangan anggota keluarga dalam pesawat atau kecelakaan. Penderita mengalami kegelisahan parah walaupun biasanya mereka menyadari bahwa penerbangan tidak mengajukan ancaman yang setaraf dengan ketakutan mereka.




Phobia Darah Bekas Luka Suntikan

Phobia bekas luka suntikan yang berdarah terdiri dari beberapa phobia tertentu termasuk takut darah (hemophobia), fobi cedera, dan takut akan menerima suntikan (trypanophobia atau aichmophobia) atau serbuan prosedur medis lainnya.




Efek Apakah Dari Phobia?

Jika dibiarkan
tanpa perawatan, fobi dapat memburuk ke titik di mana kehidupan seseorang terkena dampak serius, baik oleh ketakutan itu sendiri dan / atau oleh upaya untuk menghindari atau menyembunyikannya. Bahkan, beberapa orang memiliki masalah dengan teman dan keluarga, gagal di sekolah, dan / atau kehilangan pekerjaan sementara berjuang untuk menanggulangi dengan phobia yang parah. Mungkin ada periode perbaikan spontan, tetapi biasanya fobi tidak hilang kecuali menerima perawatan yang dirancang khusus untuk membantu penderita fobi. Alcoholics bisa sampai 10 kali lebih besar untuk menderita phobia daripada mereka yang tidak alcoholics, dan phobia individu dapat dua kali lipat kemungkinan untuk ketagihan pada alkohol daripada mereka yang belum pernah phobia.




Apakah Penyebab dan Faktor Risiko untuk Phobia?

Meskipun tidak ada satu
pun hal tertentu yang diketahui yang menyebabkan phobia, ia disangkakan bahwa phobia berjalan dalam keluarga, yang dipengaruhi oleh budaya, dan dapat dipicu oleh aktivitas kehidupan. Anggota keluarga dekat dari orang-orang dengan phobia adalah sekitar tiga kali lebih mungkin untuk juga menderita phobia daripada mereka yang tidak memiliki riwayat keluarga. Penderita phobia telah ditemukan akan lebih mungkin untuk mengelola stres dengan menghindari situasi yang penuh stres dan dengan memiliki intensitas kesulitan yang minimal dari situasi yang penuh ketakutan.






Apa Tanda-tanda Dan Gejala Phobia?

Gejala phobia sering
terlibat dalam memiliki serangan panik - termasuk dalam perasaan mereka yang panik, ketakutan, atau teror, walaupun diakui bahwa perasaan mereka yang berlebihan dalam hubungan bahaya nyata apapun - serta gejala fisik seperti bergetaran, berkeringat, denyut jantung cepat, kesulitan bernapas, dan berkeinginan besar untuk melepaskan diri dari situasi yang menyebabkan reaksi phobia. Selain itu, kadang-kadang langkah-langkah ekstrim diambil untuk melepaskan diri dari situasi tersebut.




Bagaimana Phobia Dinilai?

Banyak penyedia layanan kesehatan dapat membantu mendiagnosa phobia, termasuk therapists kesehatan mental
yang terdaftar, dokter keluarga, atau penyedia layanan perawatan medis lainnya, spesialis yang Anda temui untuk kondisi medis, psychiatrists, psikolog, dan pekerja sosial. Jika salah satu dari profesional ini mencurigai Anda mungkin menderita phobia, maka Anda akan ditanyai sejumlah pertanyaan untuk memahami semua gejala yang mungkin Anda alami, dan Anda mungkin diminta untuk mengikuti sebuah wawancara medis dan pemeriksaan fisik. Phobia mungkin terkait dengan sejumlah kondisi kesehatan mental lainnya, terutama kekacauan kegelisahan lainnya. Sebagai kekacauan kegelisahan pada umumnya dapat dikaitkan dengan sejumlah kondisi medis atau dapat menjadi efek samping dari berbagai obat, tes laboratorium rutin sering dilakukan pada awal evaluasi untuk mengetahui kemungkinan lainnya yang menyebabkan gejala.




Bagaimana Phobia dirawat?

Membantu mereka yang menderita phobia dengan mendukung dan membongkar mereka secara bertahap pada keadaan yang semakin mendekati tentang pa yang mereka takutkan (desensitization) adalah salah satu cara perawatan phobia.

Metode kedua adalah terapi perilaku kognitif (
cognitive behavioral therapy ~ CBT), yang mana telah ditemukan mengurangi gejala phobia secara signifikan dengan membantu penderita mengubah cara berpikir mereka. CBT menggunakan tiga teknik ini untuk mencapai tujuan:

· Didactic component:: tahap ini akan membantu untuk menyiapkan harapan positif untuk terapi dan meningkatkan kerjasama penderita phobia.

· Cognitive component: Membantu mengidentifikasi pikiran dan asumsi yang mempengaruhi perilaku orang, khususnya yang dapat mempengaruhi mereka untuk menjadi phobia.

· Behavioral component: Menggunakan teknik memodifikasi perilaku ini untuk mengajar individu phobia dengan strategi yang lebih efektif dalam menangani masalah.




Obar Apa Yang Merawat Phobia?

Obat Selective Serotonin Reuptake Inhibitor (SSRI) sering digunakan untuk merawat phobia, terutama ketika desensitization dan CBT kurang efektif. Obat ini mempengaruhi tingkat serotonin didalam otak. Contoh obat-obatan ini termasuk fluoxetine (Prozac), sertraline (Zoloft), paroxetine (paxil), fluvoxamine (Luvox), citalopram (Celexa), dan escitalopram (Lexapro).

P
enderita phobia kadang-kadang juga dirawat dengan menggunakan obat beta-blocker, yang mana memblokir efek adrenaline yang dimiliki tubuh. Contoh dari sebuah beta blocker adalah propranolol (Inderal). Kekacauan ini kurang umum dirawat dengan obat dalam kelas pengobatan yang dikenal sebagai benzodiazepines. Kelas obat ini menyebabkan relaksasi namun jarang digunakan saat ini untuk merawat kegelisahan karena kemungkinan ketagihan dan risiko overdosis, terutama jika diambil ketika juga sedang mengkonsumsi alkohol. Contoh obat-obatan dari grup itu termasuk diazepam (Valium), alprazolam (Xanax), lorazepam (Ativan), dan clonazepam (Klonopin).



(Dikutip dari : berbagai sumber)


Written by

We are Creative Blogger Theme Wavers which provides user friendly, effective and easy to use themes. Each support has free and providing HD support screen casting.

3 komentar:

  1. Setiajaya Satria Rassidy04 June, 2010 04:40

    TErima kasih untuk informasinya dan mohon izin untuk copy artikelnya. (Setiajaya Satria Rassidy)

    ReplyDelete
  2. ya sama-sama tapi backlink kesini yah .

    ReplyDelete
  3. sangat bagus infonyaaa...gomawooo

    ReplyDelete

Jika berkenan dan artikel ini bermanfaat tolong tinggalkan satu dua patah kata untuk membangun blog ini kearah yang lebih baik

 

© 2013 Setiawan Fajar Faluphi. All rights resevered. Designed by Templateism

Back To Top